Saturday, June 23, 2007

“duk ngaji mmano llonih..?”

“duk mmano llonih..?”

“duk wak ggapo llonih..?”

“duk ngaji mmano llonih..?”

Kesempatan menghadiri majlis perjumpaan alumni kami gunakan sebaiknya untuk bertemu muka dengan rakan-rakan pelajar yang masih berada di tanahair dan juga guru-guru yang sangat banyak mendidik kami sepanjang berada di Maahad.

Apabila sahaja berjumpa, kerinduan dan kenangan yang terpendam bertahun-tahun terus berganti keramahan bagai dahulu. Saya sempat menangkap kelibat beberapa orang rakan yang tinggal di negeri-negeri luar Kelantan, datang dan sama-sama mewarnai majlis perjumpaan pertama ini. Cukup nostalgia.

Tatkala bersalaman dengan rakan yang lama tak dihubungi, tiada lain yang menjadi pembuka kata, selain bertanya khabar dan di mana belajar, kemudian barulah menyusul kemesraan lain.

Pada hari itu juga, saya sempat berjumpa dengan seorang guru saya semasa di tingkatan tiga, Cikgu Aziz, yang sangat kelakar dan hebat ilmu matematiknya. Semasa hangat perasaan meresap dalam genggaman tangan, tiada lain yang terucap dari lidahnya, melainkan bertanya perihal di mana dan apa yang saya pelajari sekarang.

Tapi sayang, saya tiada kamera untuk mengabadikan detik hari itu. Sedih, saya sangat sedih.





duk mmano llonih.. – tinggal (belajar) kat mana sekarang?

duk wak ggapo llonih.. – tengah buat apa sekarang?

duk ngaji mmano llonih.. – sedang belajar kat mana sekarang?